Feed ME!

Jumat, 19 Oktober 2012

Dasar Akuntansi : Jenis Jenis Akun

Di akuntansi, ada yang namanya akun. Apa sih akun itu? Akun itu ya sama aja kayak bank, pas ada nasabah yang mau buka akun, baru akun itu dibuka. Kalo ga ada yang mau buka akun? Ya ga usah dibuka dehh.
Contoh: Akun beban iklan ga perlu dibuka kalo misal selama ini ga pernah ada ceritanya kita ngiklanin perusahaan kita.

Nah akun itu ada apa aja sih?

Akun itu dibagi jadi 3 kingdom besar. yaitu:

A. Harta (assets)
Harta itu semua yang kita punya, mau dari utang atopun modal sendiri. Saldo normalnya ada di Debit, jadi kalo harta nambah = Debit, kalo ngurang? Ya kebalikannya.

Oke langsung aja kita ngomongin tentang 2 kelompok harta (ga usa diapalin!)

a. Harta Tidak Lancar ( Non Current Assets), maksudnya itu harta yang jangka waktu manfaatnya itu > 1 taon, ga bakal abis dalem setaon. Contoh deh, mobil. Apa mobil kita bakal abis kalo kita pake tiap hari dalem setaon? Apa tiba" pintunya bisa ilang kalo kita pake tiap hari? Kan nggak. Tapi mungkin mesinnya itu jadi tambah tua, pintunya jadi tambah jelek, catnya pudar, dsb. Tapi mobil itu sendiri nggak abis.

Jenis jenis Non Current Assets:
i. Investasi Jangka Panjang ( Long term Investment)
Apa sih long term investment ini? Ini nih cuma investasi jangka panjang doang kayak saham gitu. Asalnya ya dari pasar modal. Bedanya sama investasi jangka pendek tuh, yang jangka panjang disimpen > 1 taon (ga kayak trader yang buy pagi, sorenya bisa di sell lagi)

ii. Harta Tetap (Fixed Assets)
Fixed assets tuh aset yang berwujud, bisa disentuh, dan ga abis dalem setaon. Misalnya: Mobil, tanah, mesin, gedung, dsb dehh.


iii. Harta Tidak Berwujud (Intangible Assets)
Harta ini nih bentuknya cuma kertas doang. Terus apa dong bedanya sama investasi? Bedanya, investasi itu kita ngasi duit ke perusahaan lain tapi bales jasanya berupa dividen (nanti), kalo intangible assets itu ngasi perusahaan kita manfaat langsung, misal: copyright (hak kopi), trademark (lambang), tradename (nama), dsb deh. Manfaatnya bisa dirasain langsung. Misal: McD, ga boleh ada lagi di dunia ini yang pake lambang "M" dia. Jadi manfaat buat dia, orang" uda tau tuh kalo ada lambang "M" berarti itu McD.

iv. Harta Lain Lain (Other Assets)
Ini nih isinya harta tidak lancar yang mau perusahaan jual, kayak mobil yang mau dijual (ready to sell car), dsb.

B. Harta Lancar (Current Assets)
Harta lancar itu harta yang bisa dijadiin cash dalam jangka waktu < 1 th.
Golongannya:
- Inventory (Barang Dagang khusus perusahaan dagang)
- Receiveables (Piutang Piutang yang nantinya bakal perusahaan terima)
- Prepaid Expense (Beban dibayar dimuka, contoh sehari harinya itu member berenang 10x. Kita uda bayar 10x, jadi member berenang itu kan ada nilainya buat kita, jadi merupakan harta kita. Yang masuk ke sini, tuh yang ada prepaid" (dimuka") nya, kayak prepaid rent (sewa dibayar dimuka), prepaid insurance, sama supplies (perlengkapan))
- Cash and Cash Equivalent (kas dan setara kas, maksudnya itu ya kas sendiri sama benda lain yang bisa LANGSUNG dijadiin kas. Misalnya aja kartu kredit, Cek, dsb deh.)


Nah berapa tuh duit di cek itu? kaya medadak bisa" kalo dapet yang kayak gituan.

2. Utang.
Utang itu harta kita yang bukan pake modal kita. Dibagi jadi 2 juga, utang jangka panjang (Long Term Debt) sama utang jangka pendek (Short Term Debt). Kalo jangka panjang itu > 1 th, kalo jangka pendek itu < 1 th.

3. Modal
Modal itu, harta yang bener bener dari kocek kita sendiri. Misalnya: Kita setor duit 5 juta buat usaha, ya itu lah modal kita. Tapi kalo misalnya 2 juta itu dari minjem, ya bisa dibilang modal kita 3 juta dan utang kita 2 juta.

Modal itu ada 3 jenis (sekali lagi, ga usa diapalin!),

- Share Capital - Ordinary (Saham, untuk PT. Kalo untuk Persero / CV sebutannya Capital atau modal)
Ini nih duit berupa saham yang disetorin (ato bisa berupa apa aja kalo Capital. Misalnya: kas, peralatan, perlengkapan, dll. untuk modal usaha ato nambah modal usaha.)

- Retained Earnings (laba ditahan)
Ini nih pendapatan dikurangin beban terus dikurangin lagi sama dividen. Ketemu deh laba ditahan. Ato kalo dari awal uda ada saldo laba ditahannya, tinggal tambahin aja.
Terus pendapatan n beban itu apa sih?
Pendapatan itu duit yang kita dapet selama periode usaha (misal: 1 bulan). Nah selama sebulan itu berapa banyak duit yang kita dapet?
Kalo beban? Beban itu duit yang kita keluarin untuk ngedukung usaha kita, kayak iklan, gaji, dsb deh.

- Dividend (dividen)
Dividen itu duit yang dikasi perusahaan untuk pemegang sahamnya. Ya kayak bagi hasil gitu lah...

Keep reading dulu yahh.
Sebelumnya kita uda pernah bahas tentang debit n kredit. Nah sekarang kita bakal nentuin saldo normal (saldo kalo nambah, kalo ngurang ya dibalik aja, kan cuma ada debit ama kredit, ga debit ya kredit) tiap akun:

1. Harta : Debit

2. Kontra Harta : Kredit
oh iya, ini nih yang gua lupa. Kontra harta itu maksudnya akun" yang ngurangin nilai harta secara langsung. Kayak misalnya tadi di atas kan ada contoh mobil, kan mobil lama" jadi tua. Apa harganya tetep sama aja kayak pas masi baru? Nggak kan? Nah jadi ada yang namanya depresiasi untuk "bikin pas" nilai mobil itu. Kontra harta ini ada akunnya ya, bukan gara" transaksi. Misal: bayar gaji, kan kas kita berkurang (kredit), kita bilang kas itu kontra harta. Bukan looh. Sekali lagi, Bukan loooh....

3. Utang : Kredit

4. Share capital - Ordinary : Kredit

5. Retained Earnings : Kredit

6. Revenue : Kredit

7. Expenses : Debit

8. Dividend : Debit

Gini nih gampangnya, harta itu debit, utang itu kredit, terus modal itu kredit. Kalo ada yang ngurangin harta, jadiin kebalikan saldo normal harta (debit) aja, yaitu kredit (misal: kontra harta).

Kalo utang itu ya uda pasti kredit, kecuali bayar utang, posisinya di debit.

Nah yang terakhir, inget aja Retained Earnings itu kredit. Kalo ada yang nambahin laba = kredit, yang nguraingin = debit. Laba bisa nambah kalo gimana sih? Kalo ada pendapatan kan? Jadi revenue itu kredit. Terus bisa ngurang kalo gimana? Kalo ada beban ato bagi" duit untuk pemegang saham kan? Jadi expenses n dividend itu kredit.

Sekian dulu teman". Coba deh siapin kertas oret"an, terus kelompokin akun dibawah ini: (masuk ke harta jangka panjang, harta lancar, utang jangka panjang, utang jangka pendek, pendapatan, ato beban?)

1. Sewa dibayar dimuka
2. Utang Usaha
3. Pendapatan Servis
4. Beban Gaji
5. Mesin Fotokopi
6. Kendaraan
7. Utang wesel > 1 th
8. Beban listrik, air, telepon.

Kalo uda dapet jawabannya, komen aja dibawah biar bisa kita koreksi, ato kalo mau tanya" (bukan ngasih jawaban loh, tapi tanya" seputar tugas ato pelajaran gitu) monggo, bisa post dibawah, bisa juga email ke whiteeespirit94@gmail.com, ato bisa juga kirim sms ke 0878 99 356 555.

Sekian dulu posting kali ini, kalo ada yang salah mohon dikoreksi, dan dimaafkan.

* Kalo ada yang mau copas, silahkan, tapi cantumin link kesini yaa. Tq. :)

11 komentar:

mbuh mbuh mengatakan...

Come on bro, update lagi dong, pengen belajar nih :)

kholilkumara mengatakan...

bagus bro.
bro kalo bikin laporan neraca gi mana bro?.. saya mau belajarnih

Jan Sebastian mengatakan...

MAAF bro, baru buka blog lagi. @@
oke deh diupdate ya. hehehe.

Anonim mengatakan...

7. Expenses : Debit

8. Dividend : Debit


"Kalo ada beban ato bagi" duit untuk pemegang saham kan? Jadi expenses n dividend itu kredit."

Pernyataan ntu kaga sinkron satu sama lainnya. Brarti jatohnya expenses ama deviden itu kredit kan?

septiyo uchsun mengatakan...

Maaf ni saya orang IT namun pengin sedikit mengenal AKuntansi. dari SMA saya gak paham2 akuntansi mungkin masalah Kredit and debit. mana yg ditaruh di kredti dan mana yg di debit.

Nah bukkany debit itu yg masuk ke kas kita ya? kalo kredit yg keluar. di ketarangan Anda tadi ada tulisan berikut

6. Revenue : Kredit

bukannya Revenue tu pendapatan ya? apakok jadi kredit?
Maaf ini saya bener2 gk ngerti akuntansi soalnya.

bisa bales ke email saya aja septiyo@septiyo.com

thanks

Jan Sebastian mengatakan...

@anonim
Maksud pertanyaannya gmn ya bro?
maksudnya "kalo ada bayar beban ato bagi duit utk pemegang saham, duit keluar kan?"
Kalo itu yg dimaksud, begini, yg keluar kan duitnya, alias kas. Bener kalo kasnya keluar = kredit. Pertanyaan refleksi : memangnya pengertian beban = kas keluar?

jawabannya beda, beban itu pengorbanan yg dilakukan utk melakukan operasi. Jadi belum tentu keluarin duit. :D
Contoh : beban penyusutan peralatan. Ga ada keluarin duit kan? Hehe. Sekian, thx. :D

Jan Sebastian mengatakan...

@septiyo
Bro jawabnnya boleh ya saya share disini, siapa tau ada yang punya pertanyaan serupa. Yg di email kemarin saya copas ya kesini


Jd gni, seperti yg uda saya post di postingan sebelomnya ttg debit kredit. Mereka itu bukan pengukur uang, tapi satuan hitungan dalam akuntansi.
Analogi dari pertanyaan bro di blog itu kira" begini : kenapa utk hitung berat pake kg? Kenapa ga km aja?

nah begitulah kira".

Menjawab ttg debit kredit pendapatan, memang benar kas itu kalo bertambah di debit. Tp memangnya pendapatan itu kas? Pendapatan itu sesuatu yg kita dapet dr aktivitas kita, dan kas itu alat pembayaran yang sah. Nah, dari sana keliatan kan beda antara pendapatan dan kas? Jadi yg di debit itu kasnya. Lah kalo 22nya di debit, ga seimbang dong? Makanya, pendapatannya ditaro di kredit. :D

Sekian penjelasan dari saya.

Anonim mengatakan...

gan anae mau tanya 5 asset current dan non current apa aja?

Anonim mengatakan...

gan anae mau tanya 5 asset current dan non current apa aja?

Jan Sebastian mengatakan...

Apanya bos? Contohnya?

Current :
Cash
Acc receivable
Prepaid expense
Inventory
Employee receivable

Non current :
Equipment
Long term investment (investment in PT A)
Patent
Vehicle
Building

:)

rio mengatakan...

buat blog kolam ikan gmana ya....